menuju masa depan ^___^

Minggu ke empat ngejalanin penelitian, deuh bikin ketar ketir. Unik rasanya ngulangin sesuatu tiap minggu. Unik kalo ngeliat jadwal yang rada-rada riweuh 😛

Minggu siang, ehm biasanya jam 14 an, udah berangkat naek angkot kampus dalam. Tapi sekalinya ada acara bkim, maksain buat berangkat jam 16, wua ha, kebayang macet di jalan.

Dari kampus dalam ke Laladon bayarnya 2 rebu, hehe. Terus naek angkot 02 ke Sukasari (biayanya 3 rebu, kadang 4 rebu) turun di masjid biru (sebenarnya namanya bukan masjid biru, tapi lebih gampang diinget dah, sebut aja masjid biru), biasanya nyampe jam 16an pas ashar. Disini janjian sama Nisa, terus kita Sholat dulu.

Sekitar 16.30 kita udah naek angkot jurusan Cisarua. Sebelom naek kita tanya dulu, “Gunung Mas bang?”, kalo dijawab “Iya”, baru dah naek, kalo ga, jangan naek, nanti cuma nyampe Ciawi, deuh.

Nah, tiap hari libur tu jalur Puncak buka tutup alias one way. Jadilah, kita pasti kejebak di jalan. Ga akan bisa naek, dan jalur baru buka lagi setelah Maghrib. Jadilah, biasanya si abang supir lewat jalan pintas ngelewatin jalur pintas ngelewatin Taman Safari. Dan…, melintasi tepian yang terjal gitu, duuhh, jalannya meni curam kawan kawan. *sabar demi penelitian, huft. Sepanjang jalan, banyak yang kita obrolin (sama Nisa). Mulai dari kegiatan sama BKIM tercinta *muahh, kuliah, rencana masa depan, kegiatan Nisa di sekolah, ampe diem diem ngomongin supir yg sms-an sama pacarnya, *hoek. Tau ga pacarnya ada di mana? Ada di kursi belakang sodara sodara. Huft, Nisa kedip kedip nyuruh akuh berenti kepoin tu supir, haha.

Nah, jam 18,kita baru nyampe di tepian jalan, ga tau jalan apa, yang pasti belum nyampe gunung mas. Dan kita mesti berenti karena udah ga bisa naek lagi, jadilah nunggu magrib dulu di masjid hijau, ini karena warnanya Hijau 😛

Mesjidnya cantik banget karena warnanya ijo, hehe. Terus, tempat wudhu dan sholat perempuan tu misaaaah banget sama ikhwan. Bikin nyaman deh. Kita biasa rebahan, saking capek nunggu jalur di buka lagi.

Nah…, sekitar jam 19 kurang dikit jaga jaga deh, ntar ada bunyi “teeett toot”, nisa langsung ngomong, “horee, udah buka jalur ke atas”. Yup yup bunyi tadi tu sirine polisi ngasih tau kalo jalur udah lancaaar. Dan kita pun bersiap menuju rumah…

Satu hal lagi yang unik (apa ngeri) selama perjalanan ke Puncak, banyak buleee arab. Hiyyy. Serem liat badannya gede gede. Kalo pas naik angkot bareng, langsung deh mepet mepet ke Nisa sambil baca doa. Takuut. Mana bulenya tu suka bawa bir, teruss suka ngeliatin orang, kayak pertama liat orang. Hiyy.

Oke, lanjut lagi dah, biarin tu bule.

Sekitar jam 20 an kita akan tiba di depan gerbang Gn. Mas, kita bilang ke bapak supir minta dianterin sampe dalam, karena jauuuh kalo jalan kaki mana udah malam kan…

Dan, tok tok tok, Assalamualaikum Ibu, Bapak…

Kita tiba di rumah, huala…

Alhamdulillah 😀 

*Semua poto nyusul 😛

 

.menanti dia.

buat apa? sampai kapan?

sampai maut yang memisahkan #lapkeringat

sekali lagi kutanya, kau yakin menanti dia?

Ada banyak orang yang mempunyai sesuatu untuk dinanti. Di jagad dunia permusikan, ada istri bang Thoyyib yang setia menanti bang Thoyyib, meski Ramadhan dan Lebaran terus berlalu#halah.

Di dunia nyata, yang jelas orang tua saya (Abah dan Mamak) menanti saya pulang ke rumah, tentu saja setelah menyandang gelar SARJANA PERTANIAN #Wuhuuu#rajin rajin penelitiannya Nak 😛

Menanti.

Aku mencium aroma rindu disini.

Banyak orang, masing-masing dengan penantian mereka.

Menanti, itu bukan menunggu. Menanti, kau mutlak harus mengejarnya.

Menanti BKIM ‘hidup’ kembali berarti menuntut kau berjuang lebih dan lebih.

Menanti Khilafah tegak, menuntut tanpa kompromi pengorbanan demi pengorbanan.

Menanti Syurga dan pertemuan denganNya, menuntut ketaatan tanpa banding atas SyariatNya.

Hufttt, ya, itulah penantian.

Manis dan indah bukan?

Gambar

.anak gunung.

baru sebentar, aku bisa mengerti.

Ya, masa masa penelitian akhirnya bermula. Melewati jarak yang tak dekat, melalui pendakian yang terjal, ahhh…, bukankah ini pilihanmu?

Mengeluh tak akan mengantarkan pada apa-apa kecuali sakit hati dan dosa. Aku paham. Jadi, ambil lah positifnya. Aku pikir, jalan ini menjadi medan buat melatih diri. Melatih menjadi wanita tangguh, halah.

Wanita tangguh di masa mendatang.

Ha.

#edisi hari ini bercerita KAKU.

DSCN2274