Negor Teman

teman yang senantiasa mengingatkan akan kebaikan, barangkali pemberian dari Allah yang kita kerap alpa akannya

blog

Wuhu, hari ini saya mau berbagi cerita alias curhat tentang betapa ‘susahnya’ jadi seseorang yang gak enakan. What? Gak enakan? Yup, tanya dulu deh, siapa yang punya kebiasaan gak enakan kalo ngingetin teman? Cung!

Nah, tentunya tiap kita punya teman ato sahabat dong ya, termasuk saya. Bisa temenan karena satu sekolah, satu tempat les, satu kampus, satu daerah, satu organisasi, atau satu apalah yang bikin kita nyambung. Asik ngobrol, asik buat curhat, hahaha hihihi bareng, atau sekedar sapa sapa doang.

Nah, dalam proses interaksi (ceileh bahasanya) dengan teman ini, pernah gak nemuin, ada hal yang ‘kurang baik’ dilakukan (atau dialamin) oleh teman kita, tapi kita suliiiit bin susah banget mau ngomongnya? Misalnya nih, habis panas panasan dari mana gitu, pas sudah agak lama baru kerasa kalo mendadak ada aroma semriwing (semacam bau ketek). Pernah gak?

Ehehehe, kadang-kadang (baca: seringkali), saya susah ngomong secara lugas apa adanya. Padahal sederhana sih, dia bau, cuma itu. Tapi dalam momen kayak gitu, biasanya saya jadi sosok yang awkward banget dan cuma berusaha ngelakuin proses mirroring. Saya cium cium ketek (haha), maksudnya biar teman itu ngeh dan koreksi diri. But seringnya fail total, duh! Gimana coba, saya kerasanya g sanggup ngomong. Mungkin disuruh presentasi tugas lebih bagus kali ya dari pada mendadak ‘jujur’ tentang hal hal semacam ini.

Atau, mungkin gak sengaja (gak sadar juga pastinya), teman kita pernah heboh banget cerita ini itu, tapi pas itu kita justru fokus pada cabe atau sisa nasi yang nyelip di giginya atau upil yang jatuh segan alias nemplok di pinggir lubang idung? Huaaa! *nangis*

Bayangkan pada saat itu kamu potong ceritanya yang lagi heboh, terus ngomong, “Bentar, di gigi kamu ada cabe nyelip” atau “upil tuh, bersihin dulu”. Hehe, pasti awkward moment banget kan. Pasti saling salah tingkah dan itu bikin saya gak kuat hati.

==Versi 2 (mungkin gak?)==

Bayangin pas teman ngomong, kamu potong ceritanya yang lagi heboh, terus kamu gomong, “Bentar, di gigi kamu ada cabe nyelip”.

Dia jawab, “Oh iya? Bentar”, (terus dia bersih bersihin gigi) dan lanjut ngomong, “Tadi sampe mana cerita gue? Gue lanjutin ya.”

== ==

Katanya sih belom sahabat sejati kalo masih ga enakan, berarti saya gitu dong? I don’t know, kalo memang iya pasti jadi introspeksi besar buat saya. Saya harus mengubah sikap saya.

Cuma, poin saya dalam cerita ini adalah, saya sedang bertempur melawan rasa ‘gak enakan’ saya, untuk ‘menyelamatkan’ wajah teman saya. Bayangkan kalo dia harus ketemu orang lebih banyak dan dalam keadaan yang tidak baik? Saya tega? Ya, sebut aja itu aib. Apa saya tega membuat aib teman saya diketahui sama semua orang? Banyak orang dan kemudian dia diketawain, atau diomongin di belakang? Itu poinnya.

Lebih jauh lagi, yang tadi sih baru masalah ‘kekurangan’ masalah fisik. Tapi gimana kalau itu persoalan yang lebih dalam? Teman kita aktivis pacaran, tapi gak enak ngingetin karena takut dibilang terlalu sok campur. Teman kita suka nyontek, tapi gak enak negor karena takut dibilang gitu aja dipersoalin. Teman kita gak nutup aurat, tapi gak enak ngasih tau cara Islam ngatur tatacara berpakaian.

Coba bayangkan kalau dia bertemu dengan Tuhannya manusia, Rabb semesta alam, tapi dalam keadaan tidak baik tadi. Tega? Kamu tega? Ya, bukankah semua itu juga aib? Aib yang bisa jadi lahir karena dia ga tau tentang itu semua, sama halnya dia gak nyadar klo di giginya ada cabe. Tapi yang lihat dan sadar kan kita, orang yang ada di dekatnya, orang yang jadi kaca bagi dirinya.

Yuk, di momen Ramadhan ini kita ubah, gak enakan negor ‘keburukan’ teman, jadi ikhlas mengingatkan karena kita sayang mereka. Ngerasa awkward? Ah biarlah. Yuk, bangun sikap siap mengingatkan, siap diingatkan. Ngingetin ikhlas, pas diingetin juga woles. Selama demi kebaikan, kenapa enggak toh?

Cukuplah ini jadi pengingat bagi kita.

“Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu.”

(TQS. Al Maidah: 79)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s